Jenis-jenis Penyakit Pada Ayam Kampung

Masalah utama penternakan ayam kampung adalah apabila ayam ternakan diserang pelbagai jenis penyakit samaada ayam menjadi murung atau hingga menyebabkan kematian yang tinggi. Faktor cuaca panas atau hujan yang berpanjangan juga menyebabkan pelbagai penyakit. Panduan penyakit ayam kampung ini disediakan oleh Marzuq Bayu Sdn. Bhd. dengan harapan dapat memberikan pencerahan tentang pelbagai jenis penyakit yang biasa menyerang ayam kampung di Malaysia serta langkah-langkah pencegahan samaada menggunakan antibiotik atau dari sudut pengurusan reban atau ayam itu sendiri. Jika penternak mengenali penyakit-penyakit ini dengan terperinci dan mengetahui bagaimana pencegahan atau tahu memilih dan menggunakan antiobiotik yang sesuai, ancaman virus berbahaya dan bakteria dapat diatasi supaya kadar kematian dapat dielakkan dan pengeluaran ayam lebih optimum. 

Penyakit Ayam Kampung

Secara ringkas, berikut dipaparkan beberapa penyakit yang kebiasaan menyerang ayam kampung :

Penyakit Pada Ayam kerana Jangkitan Bakteria

Snot/Coryza
Disebabkan oleh bakteria Haemophillus gallinarum. Penyakit ini biasanya menyerang ayam akibat perubahan musim yang berlaku.

Dari pelbagai rujukan yang kita akan mendapat tanda-tanda penyakit pada haiwan ternakan adalah disebabkan Snot:

Ayam nampak lesu , sayapnya turun
Keluar lendir dari hidung, kental berwarna kekuningan dan berbau khas
Muka dan mata bengkak akibat pembengkakan sinus infra orbital
Terdapat kerak dihidung
Nafsu makan menurun sehingga tembolok kosong jika diraba
Ayam berdengkur dan sukar bernafas.
Pertumbuhan menjadi lambat.

Berak Kapur atau Pullorum
Berak kapur disebabkan oleh bakteri Salmonella pullorum. Berak kapur sering terjadi pada anak ayam yang berumur di antara 1-10 hari.

Gejala yang timbul adalah :

Nafsu makan menurun
Kotoran berair dan bercampur butiran-butiran putih seperti kapur
Bulu dubur melekat diantara satu sama lain
Balung berwarna keabuan
Badan anak ayam menjadi menunduk
Sayap terkulai
Mata menutup

Berak Hijau
Penyebab penyakit ini belum diketahui secara pasti. Selama ini penyakit ini didakwa disebabkan oleh bakteri sejenis Salmonella pullorum. Penularan berak hijau  sangat mudah yaitu melalui secara langsung termasuk apabila jantan mengawini betina dan melalui makanan dan minuman yang berkongsi bersama dengan ayam yang sakit. Pengaruh penyakit ini dapat sampai ke DOC keturunan induk yang sakit.

Gejala penyakit ini adalah:

Balung berwarna biru
Mata lesu
Nafsu makan menurun
Sekitar dubur terlihat memutih dan lengket.

Kolera
Penyebab penyakit ini adalah bakteri Pasteurella gallinarum atau Pasteurella multocida. Biasanya menyerang ayam pada usia 12 minggu. Penyakit ini menyerang ayam petelur dan pedaging. Serangan penyakit ini boleh bersifat akut atau kronik. Ayam yang terkena kolera akan mengalami penurunan produktiviti dan juga boleh menyebabkan kematian. Bakteria ini menyerang pernafasan dan pencernaan.

Kolera boleh merebak melalui sentuhan langsung, makan, minuman, peralatan, manusia, tanah dan juga haiwan lain. Pada serangan akut, kematian dapat terjadi secara tiba-tiba.

Sedangkan pada serangan kronik didapatkan gejala disebabkan:

Nafsu makan berkurang
Sesak nafas
Cirit-birit
Kotoran berwarna kuning, coklat atau hijau berlendir dan berbau busuk
Balung dan  pial bengkak serta kepala berwarna kebiruan
Ayam suka menggeleng-gelengkan kepala
Sendi kaki dan sayap bengkak berserta lumpuh
Luka-luka yang berada pada ayam yang mengalami kematian pada kolera akut antara lain adalah :
- perdarahan pintpoint pada membran mukus dan serous dan atau pada lemak abdominal
- inflamasi pada 1/3 atas usus kecil
- gambaran “parboiled” pada hati
- pembesaran dan limpa membengkak
- terdapat material berbentuk cream atau solid pada persendian

Chronic Respiratory Disease (CRD) / ngorok / Air Sac / Sinusitis 
Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Mycoplasma galisepticum. Biasanya menyerang ayam pada usia 4-9 minggu. Penuluaran terjadi melalui sentuhan langsung, peralatan reban, tempat makan dan minum, manusia, telur tetas atau DOC yang terinfeksi.

Seorang penulis menyebutkan bahwa gejala CRD ini sama seperti Snot atau Coryza iaitu:

Batuk-batuk
Nafas berbunti atau berdengkur
keluar cecair dari lubang hidung
Nafsu makan turun
Produksi telur turun
Ayam suka menggeleng-gelengkan kepalanya

Colibacillosis 
Penyebab penyakit ini adalah Escherichia coli. Masalah yang ditimbulkan dapat jangkitan akut berat dengan kematian yang tiba-tiba dan angka kematian yang tinggi hingga jangkitan ringan dengan angka kesakitan dan kematian yang rendah.Jangkitan ini dapat terjadi pada saluran pernafasan, septicemia atau enteritis kerana jangkitan pada gastrointestinal. Penyakit ini dapat berdiri sendiri atau diikuti oleh jangkitan sekunder. Jangkitan sekunder yang menyertai penyakit ini adalah Mycoplasma gallisepticum. Semua umur boleh terkena penyakit ini, namun yang paling banyak adalah ayam usia muda.

Gejala yang ditimbulkan pada penyakit ini disebabkan oleh toksin yang dikeluarkan oleh bakteria akibat pertumbuhan dan multiplikasi. Pencerobohan utama terjadi pada system pernafasan dan system gastrointestinal. Omphalitis atau jangkitanw pada anak ayam terjadi kerana penutupan tali pusat yang kurang baik atau kerana pencerobohan bakteria melalui kulit telur itu pada masa pengeraman.

Berikut ini gejala yang timbul pada penyakit ini adalah:

Nafsu makan menurun
Ayam lesu dan tidak bergairah
Bulu kasar
Sesak nafas
Kotoran banyak terlekat pada anus
Cirit-birit
Batuk

Penyakit Pada Ayam kerana jangkitan Viral

Tetelo / Newcastle Disease (ND) / Sampar Ayam / Pes Cekak
ND merupakan jangkitan viral yang menyebabkan gangguan pada saraf pernafasan. Penyakit ini disebabkan oleh virus Paramyxo.

Gejala dilihat pada haiwan ternakan yang terkena penyakit ini adalah seperti berikut:

Lendir berlebihan dalam trakea
Gangguan pernafasan bermula dengan menguap, batuk, bersin dan berdengkur apabila bernafas
Ayam tampak lesu
Nafsu makan menurun
Produksi telur menurun
Cirit-birit, kotoran cair agak kehijauan bahkan dapat berdarah
Balung dan kepala kebiruan,mata menjadi keruh, sayap turun, otot tubuh gemetar, kelumpuhan hingga gangguan saraf yang dapat menyebabkan kejang-kejang dan leher terpuntir.

Gumoro / Infectious Bursal Disease
Penyakit ini menyerang kekebalan tubuh ayam, terutama pada bagian fibrikus dan thymus. Kedua bagian ini merupakan pertahanan tubuh ayam. Pada kerosakan yang parah, antibody ayam tersebut tidak terbentuk.

Seorang penulis menyebutkan bahawa gumoro menyerang anak ayam pada usia 2 – 14 minggu dengan gejala awal seperti berikut:

Nafsu makan berkurang
Ayam tampak lesu dan mengantuk
Bulu tampak kusam dan biasanya disertai dengan cirit-birit berlendir yang mengotori bulu dubor
Radang di sekitar dubur dan kloaka.biasanya ayam akan mematok duburnya sendiri.
Jika tidur, paruhnya menempel di lantai dan keseimbangan tubuhnya terganggu.

Bronchitis / Infectious Bronchitis
Penyakit ini disebabkan oleh virus korona yang menyerang sistem pernafasan.
Gejala penyakit IB yang amat sukar untuk membezakan dari penyakit pernafasan yang lain. Dalam gambaran umum penyakit ini ialah:

batuk
bersin
rattling
susah bernafas
keluar lendir dari hidung
mengah
nafsu makan menurun
gangguan pertumbuhan

Worm Disease / penyakit cacing

Secara umum, penulis menerangkan gejala penyakit usus pada ayam adalah seperti berikut:

tubuh ayam menjadi kurus
nafsu makan berkurang
sayap kusam dan terkulai
kotoran cair, berlendir berwarna keputihan dan kadang berdarah
pertumbuhan lambat

Faktor-faktor utama yang menyebabkan penyakit ayam adalah disebabkan oleh kecuaian dalam pengurusan ternakan yang disebabkan oleh faktor:

Sanitasi yang tidak betul, dengan haiwan yang kotor, berbau dan kotor 
Tidak melakukan pembersihan rutin dan pentadbiran ubat-ubatan dan vitamin untuk ayam.
Dan tidak melakukan vaksin pada ayam.